Thursday, February 25, 2010

10 Penemuan NASA Yang Mungkin Anda Gunakan Setiap Hari

10. Invisible Braces (Kawat Gigi Tak Terlihat)
Banyak remaja merasa ngeri pada prospek kawat gigi, mulut seseorang dengan gigi penuh logam, tapi sekarang tidak begitu lagi.

Invisible braces terbuat dari polikristalin tembus alumina. Sebuah perusahaan bernama TPA Ceradyne dikembangkan bersama dengan NASA Advanced Ceramics Research. Penelitian untuk melindungi antena inframerah pencari panas rudal pelacak.

Sementara itu, perusahaan lain, Unitek, sedang mengerjakan desain baru untuk gigi kawat gigi, sebuah desain yang estetis akan lebih menyenangkan dan tidak memiliki faktor metalik mengkilap. Ditemukan bahwa TPA akan cukup kuat untuk penggunaan dan transparan, sehingga bahan utama untuk terlihat kawat gigi.

9. Scratch-resistant Lenses
Jika Anda menjatuhkan kacamata di tanah, mungkin lensa tidak akan pecah. Itu karena pada tahun 1972, Food and Drug Administration mulai meminta produsen menggunakan gelas plastik untuk membuat lensa. Plastik lebih murah untuk digunakan, lebih baik dalam menyerap radiasi ultraviolet, lebih ringan dan tidak mudah pecah. Meskipun demikian, mereka juga memiliki kecenderungan menggaruk dengan mudah, dan lecet lensa bisa mengganggu pandangan seseorang.

Karena partikel tanah dan lingkungan yang ditemukan di ruang angkasa, NASA membutuhkan lapisan khusus untuk melindungi ruang peralatan, terutama helm penghalang cahaya matahari. Dan Foster-Grant (produsen teknologi NASA) menciptakan Lapisan plastik khusus sepuluh kali lebih tahan gores daripada plastik biasa

8. Memory Foam
NASA membantu beberapa orang tidur lebih baik di malam hari. Tempurpedic, busa yang ditemukan di kasur pada awalnya dikembangkan untuk penerbangan angkasa dan kemudian dikemas ulang untuk rumah.

Sel terbuka silikon poliuretan-plastik diciptakan untuk digunakan dalam kursi pesawat NASA untuk mengurangi dampak selama pendaratan. Bahan ini memiliki properti unik yang memungkinkan untuk mendistribusikan secara merata dan tekanan berat di atasnya, yang memberikan kejutan serap. Bahkan setelah dikompresi hingga 10 persen dari ukurannya, busa ini akan kembali ke bentuk semula

7. Ear Thermometer
Mengambil temperatur ketika sakit kadang merupakan hal yang sulit. Standar air raksa termometer sulit untuk dibaca, Pada tahun 1991, inframerah termometer yang Anda tempatkan ke dalam telinga menyederhanakan dan mempercepat proses itu.

Diatek melihat kebutuhan untuk mengurangi jumlah waktu perawat menghabiskan mengambil suhu. Dengan sekitar satu miliar pembacaan suhu diambil di rumah sakit di AS setiap tahun dan kekurangan perawat, perusahaan yang ditetapkan untuk mencukur berharga menit untuk menonton merkuri naik. Sebaliknya, Diatek mengambil keuntungan dari kemajuan NASA sebelumnya dalam mengukur suhu bintang dengan teknologi inframerah.

Bersama-sama dengan NASA's Jet Propulsion Lab, perusahaan menciptakan sensor inframerah yang berfungsi sebagai termometer. Termometer dengan sensor infra merah ini membawa suhu dengan mengukur jumlah energi gendang telinga Anda, karena gendang telinga ada di dalam tubuh kita itu bertindak sebagai sensor yang akurat untuk energi atau panas di dalam tubuh yang meningkat ketika kita menjadi sakit. Termometer ini dapat melakukan pembacaan suhu dalam waktu kurang dari 2 detik

6. Shoe Insoles (Sol Sepatu)
Ketika Neil Armstrong terkenal berbicara tentang "satu lompatan raksasa bagi umat manusia" ia mungkin tidak memperkirakan konotasi literal itu akan datang untuk memiliki Sepatu atletik yang telah meminjam teknologi dari bulan, sepatu bot yang pertama mengambil lompatan.

Pada pertengahan 1980-an, perusahaan sepatu Kanguru USA menerapkan prinsip-prinsip dan bahan-bahan di bulan untuk sepatu bot, baris baru sepatu olahraga dengan bantuan NASA, Kangguru mematenkan Dynacoil tiga-dimensi bahan busa polyurethane yang mendistribusikan gaya pada kaki Anda yang terjadi ketika Anda berjalan atau berlari

5. Telekomunikasi Jarak Jauh
Kemampuan untuk melaksanakan percakapan jarak jauh tidak terjadi dalam semalam. Penemuan & perbaikan telekomunikasi terjadi selama puluhan tahun bekerja.

Sebelum manusia dikirim ke ruang angkasa, NASA dibangun satelit yang bisa berkomunikasi dengan orang-orang di bumi tentang apa angkasa luar. Menggunakan teknologi satelit yang sama, sekitar 200 komunikasi satelit mengorbit dunia setiap hari. Satelit tersebut mengirim dan menerima pesan yang memungkinkan kita untuk menelepon teman-teman kita di Beijing ketika kita berada di Boston. NASA memonitor lokasi dan kesehatan dari banyak satelit ini untuk memastikan bahwa kita dapat terus berbicara dengan orang di ujung jalan atau di luar negeri

4. Adjustable Smoke Detector
Di mana ada asap, pasti ada api. NASA tahu bahwa fakta sederhana itu ketika mereka merancang Skylab pada 1970-an. Skylab adalah stasiun ruang angkasa AS pertama, dan para astronot akan perlu untuk mengetahui apakah ada kebakaran atau jika ada gas beracun.
Bekerja sama dengan Honeywell Corporation, NASA menemukan adjustable pertama detektor asap dengan tingkat kepekaan yang berbeda untuk mencegah alarm palsu.

Anda dapat membaca tentang detektor asap secara lebih rinci dalam Bagaimana Smoke Detectors bekerja, tetapi yang pertama untuk pasar konsumen disebut ionisasi detektor asap. Yang pada dasarnya menggunakan unsur radioaktif disebut amerisium-241 untuk tempat asap atau gas berbahaya. Ketika partikel udara bersih oksigen dan nitrogen bergerak melalui detektor asap, amerisium-241 mengionisasi mereka, yang menciptakan arus listrik. Jika partikel asap asing memasuki detektor asap, hal itu akan berinteraksi dan memicu alarm

3. Safety Grooving
Mengukir alur ke beton mungkin kedengarannya tidak banyak dari suatu inovasi, tapi jelas membuat kita tetap aman di jalan. ini sederhana, namun menyelamatkan nyawa manusia, menyisipkan garis di beton mengalihkan kelebihan air dari permukaan untuk mengurangi jumlah air di antara ban dan landasan atau jalan dab meningkatkan keamanan kendaraan.

Safety grooving pertama kali bereksperimen di NASA Langely Research Center di tahun 1960-an sebagai cara untuk meningkatkan keselamatan untuk pesawat lepas landas di landasan pacu basah. Sekali orang menyadari seberapa baik bekerja, transportasi insinyur mulai menerapkan teknik yang sama untuk jalan raya. Menurut NASA, hal ini telah mengurangi kecelakaan sebesar 85 persen

2. Cordless Tools
Ketika Anda menghisap sisa-sisa kotoran atau remah-remah di sekitar rumah dengan nirkabel genggam vakum, Anda benar-benar menggunakan teknologi yang sama dengan astronot digunakan di bulan. Meskipun Black & Decker sudah menemukan pertama baterai alat-alat bertenaga pada tahun 1961, NASA membantu menyempurnakan teknologi yang menyebabkan ringan, tanpa kabel peralatan medis, dipegang tangan penyedot debu dan utilitas lain.

Pada pertengahan 1960-an, untuk mempersiapkan misi Apollo ke bulan, NASA membutuhkan alat yang dapat digunakan astronot untuk memperoleh contoh batu dan tanah. Bor harus ringan, kompak dan cukup kuat untuk menggali dalam-dalam ke permukaan bulan. NASA dan Black & Decker menciptakan bertenaga baterai, magnet-motor & mengembangkan sebuah alat yang mengurangi jumlah daya yang dikeluarkan untuk memaksimalkan masa pakai baterai.

Setelah proyek NASA, Black & Decker menerapkan prinsip-prinsip yang sama untuk membuat ringan lainnya, alat bertenaga baterai untuk konsumen sehari-hari

1. Water Filters
Air adalah unsur penting untuk kelangsungan hidup manusia. Karena orang tidak dapat hidup tanpa air, kemampuan untuk mengubah air yang terkontaminasi air murni adalah pencapaian ilmiah yang sangat penting.

Astronot membutuhkan cara untuk membersihkan air karena bakteri dan penyakit akan sangat problematis. Teknologi penyaring air telah ada sejak awal 1950-an, tapi NASA ingin tahu bagaimana air bersih dalam situasi yang lebih ekstrim dan tetap bersih untuk waktu yang cukup lama.

Jika anda melihat air filter, Anda biasanya dapat mendeteksi potongan kecil arang dalam diri mereka. Arang ini diaktifkan secara khusus dan mengandung ion perak yang menetralisir patogen di dalam air. Flter juga mencegah lebih lanjut pertumbuhan bakteri

No comments:

Post a Comment

Post a Comment